Atma Jaya

Awards
Tagline


ENG | IND
 
Trusting

Pernah ga denger kata bijak yang kurang lebih bunyinya kaya gini: “Percayalah kepada Allah Bapa seperti seorang anak yang digendong ayahnya percaya sepenuhnya pada ayahnya”.

Apakah kita emang harus dan bisa percaya pada Bapa begitu aja?? 
Ada sih, orang yang percaya gitu aja sama Bapa. Pokoknya apa yang uda, sedang dan bakal terjadi dalam hidupnya dia 100% percaya itu karena kebaikan Bapa. Pokoknya orang tipe ini super pasrah, tapi ya ga berarti dia ga berusaha mencapai keberhasilan hidupnya.

Ada lagi tipe orang yang ga bisa memasrahkan diri begitu aja pada kehendak Bapa. Segala masalah dia pikirin sendiri, pusing sendiri, khawatir sendiri. Gara-gara ngerasa pusing dan berpikir sendiri, dia pun nganggep apa yang dia punya, dia alami, dia peroleh semuanya karena usahanya sendiri.

Ada lagi tipe orang yang “ngomong”nya sih percaya dan pasrah sama kehendak Bapa, tapi pas datang masalah yang agak besar sedikit aja dia udah ragu lagi, trus jadi pusing, stress dan khawatir karena mikirin masalahnya sendiri. Akhirnya sih dia lupa ama omongannya sendiri bahwa dia percaya bahwa Bapa selalu menyertai dia.

Ceritanya tentang si X. X ini sebenernya cukup religius. Dia tau banget dia tu manusia lemah yang butuh bantuan Tuhan di setiap usahanya. Misalnya, berdoa sebelum ngadepin soal-soal ujian, berdoa minta bantuan Tuhan buat nemuin solusi buat masalahnya, dan bersyukur juga kalo dia berhasil mendapatkan apa yang dia inginkan. 
Tapi, dia suka lupa sendiri dengan imannya dan menyesali solusi yang uda dia pilih buat ngejawab masalahnya, padahal solusi itu dia dapet setelah mohon petunjuk dari Bapa. Bahkan dipikirin sampe botakpun, ga akan ngerubah apa yang uda dia pilih. Di saat kepusingannya makin bikin stress, temennya ngomomg,”Ya ampun, ngapain sih masi mikirin yang uda ga bisa diubah? Waktu milih itu lo berdoa dulu kan? Jadi lo ga percaya ama jalan yang dikasih Tuhan dong?
Langsung deh dia sadar. Kata-kata temennya itu seperti teguran dari Tuhan, buat ngingetin dia tentang imannya.

Jadi, gimana caranya ya kita percaya 100% sama Bapa? Pasti ga gampanglah. Kita sering banget nyeselin jawaban kita waktu ujian, wawancara, atau kita juga sering marah-marah kalo apa yang kita dapet ternyata ga sesuai dengan harapan kita.
Satu hal yang bisa kita jadiin pegangan adalah “ Tuhan pasti punya rencana yang baik buat kita dan akan membuat semuanya indah pada waktuNya!” Dan ada 1 kalimat yang mungkin bisa bikin kita makin percaya sama Bapa
“ I do not understand it, but I just keep trusting my good Shepherd because I know He will not lead me anyplace He does not want me to follow” -Alice Marquardt-

Kalender
S S R K J S M
    1 2 3 4 5
6 7 8 9 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30 31
bottom